Ceritaku KKN di Watu Panjang, Krucil, Probolinggo


Selamat siang semua
Sumpah ya gue capek banget setelah pulang KKN kemaren.
Aslinya, gue pulang KKN itu tanggal 29 Agustus kemaren dan baru nyampe Jember jam 7 malem.
Gue pengen buru-buru apdet ni blog, tapi berhubung gue capek dan tanggal 30 nya gue pake buat tidur dan perawatan badan, alhasil gue baru bisa posting sekarang hehehe


Sesuai judul, isi dari postingan ini gue akan share cerita dan pengalaman gue KKN di Desa Watu Panjang, Kecamatan Krucil, Probolinggo, Jawa Timur kemaren. Siapa tau ya, salah satu dari kalian kedapetan tempat KKN di tempat yang sama atau mungkin sekarang lagi iseng-iseng nyari bacaan tentang pengalaman KKN biar kalian rada "siap mental".

Ok, jatah gue KKN dari kampus itu 45 hari.
Jadi gue sebulan setengah KKN dan sejujurnya, dari hati yang terdalam, awalnya gue males banget KKN.
Bagi beberapa kampus, mungkin program KKN ga wajib atau mungkin bisa milih tempatnya semau-mau sendiri, tapi di kampus gue, KKN gue itu wajib dan sama sekali gabisa milih mau dimana dan sama siapa aja.

Gue pribadi cukup siap dengan kalimat "sama siapa aja" karena bagi gue, dibandingkan dengan orang, gue lebih mengharapkan tempat yang ok.
Gue cukup tau diri, gue ga mengharapkan tempat yang seperti hotel, harapan gue cuma 1 :
1. Cukup air

Karena percayalah, tempat KKN yang susah air itu bakalan ribet banget.

Di kampus gue, tempat KKN dibagi menjadi beberapa tempat yaitu =
1. Bondowoso
2. Situbondo
3. Probolinggo
4. Jember
5. Lampung (khusus KKN Kebangsaan)

Nah, gue kedapetan di kota Probolinggo.
Sejujurnya, gue pernah berharap dapet KKN di Probolinggo. Kenapa? gatau juga sih, gue tertarik aja sama Probolinggo lebih dibanding Bondowoso dan Situbondo. Meski termasuk kota yang paling jauh dari Jember, tapi gue tertarik di Probolinggo.
Dan alhamdulillah, doa gue terkabul dan gue KKN di Probolinggo.

Kelompok KKN gue terdiri dari 9 orang yang berasal dari lain fakultas dan jurusan.

Ya, singkat kata, ini dia mahluk-mahluknya.


Perlu gue kenalin ga ya?
Iyadeh, gue kenalin

Dari kiri ya, untuk cewek-ceweknya ada :
1. Gue sendiri wkwk yang ga pake kerudung itu, iya gue dari Program Studi Televisi & Film
2. Sebelah gue ada Pebi, anak Hukum
3. Wanda, anak FISIP Administrasi Negara
4. Anak Keperawatan, Zulfa
5. Trus Fatihah, anak FIB Sejarah. Fatihah ini asli dari Thailand, jadi bukan dari Indonesia. Dia kalo ngobrol sama kita pake bahasa Melayu semi-semi Indonesia, kadang Bahasa Thai nya keluar pas lagi becanda atau bete wkwk.
6. Temen gue satu prodi sendiri (yang gue kagetnya juga sekelompok ama gue), Silfi. Sama-sama dari Program Studi Televisi & Film.

Biasanya, kalo KKN lo akan berkelompok dengan orang-orang beda jurusan beda fakultas, tapi entah mengapa gue sama Silfi bisa jadi satu kelompok diantara ribuan orang yang misah-misah hehehe.

Dan untuk cowoknya, cuma ada 3 orang dan mereka adalah
1. Dari kiri juga, bawah gue ada Alfarizi, biasanya dipanggil Alfa doang. Anak Ekonomi
2. Tengah, ada anak Administrasi Bisnis, namanya Rohim
3. Paling akhir, ada anak Farmasi, namanya Mijil

Ok, sebelum kalian semua pada tau inti cerita, jadi gue mau ceritain dulu bahwa untuk pergi ke lokasi KKN, pihak kampus gue tidak menyediakan fasilitas seperti bus untuk kita berangkat. Fasilitas dari kampus ya cuma Truk Box yang khusus buat barang, karena seperti biasa, kalo KKN pasti kalian akan bawa koper, tas ransel yang gede-gede dan sebagainya (dan gamungkin kalian bawa itu semua pake motor bukan?)

Karena belom tau gimana lokasi KKN dan dimana kita tidur nanti, akhirnya tim kita memutuskan survei. Hari survei ditentukan dan kita semua survei.

Oke ralat, ga semua survei. Gue, karena entah mengapa pas di hari survei malah sakit, akhirnya gue gabisa ikutan survei. Sebenernya, gue deg-deg an abis karena gabis ikut survei, berhubung gue ini seksi Dokumentasi, gue sebenernya butuh mengetahui medan yang ada. Kalo tempatnya berdebu, dingin parah atau panas, jalannya rusak atau gimana sehingga gue bisa lebih siap dalam membawa kamera gue kesana.

Tapi okelah, karena sakit gue ga ikut survei dan menurut temen-temen gue, lokasinya lumayan dan mereka menemukan tempat tidur, yaitu dirumah warga sekitar.

Hari-hari menuju pemberangkattan KKN, gue sejujurnya deg-degan dan kerepotan.
Karena menjadi seksi dokumentasi, otomatis gue harus membawa kamera, laptop, tripod, cadangan lensa, pembersih kamera dan segala kabel-kabel yang diperlukan. Hal itu memakan "space" tas gue banget.

Alhasil, karena memang seluruh peralatan itu diperlukan untuk dokumentas, gue mengkhususkan tas besar yang biasa buat naek gunung khusus untuk barang elektronik. Gue ga punya tas khusus kamera yang biasa kalian tau tuh, bisa muat lensa dan sebagainya, jadi gue terpaksa pake tas naek gunung gue padahal gue ga pernah naek gunung hahahaha
Dan alhamdulillah muat sih.

Apakah bawa nya ditumpuk-tumpuk?
Tentu saja engga hehe
Caranya ya gue tata aja dan gue usahain ga keteken apa-apa.
Bawa tripod, gue bawa pake tas tripod trus baru dimasukin ke tas gunung
Bawa laptop, gue bawa pake tas laptop trus baru dimasukin ke tas gunung juga
Bawa lensa, biar ga keteken-teken trus ancur, gue bawa pake kardusnya baru gue masukin tas gunung.
Bawa pembersih kamera, gue taro di tempatnya juga baru masukin ke tas kamera.
Biar ga goyang-goyang dibagian lensa gue kelilingin kaen (bisa kaen mukena gue atau apalah yang juga dipake disana) buat safety aja.

Jadi bawaan gue tuh 1 koper khusus buat baju, anduk dan lain-lain, tas ransel yang isinya kamera dan lain-lain sama tas kecil slempang 1 lagi isinya ya obat, hp, dompet, powerbank buat kehidupan sehari-hari aja.

Hari - hari berangkat, tanggal 18 Juli 2018, gue pesen gocar buat ke kampus.

Pas di gocar, drivernya malah cerita-cerita soal kecamatan Krucil tempat gue KKN ke gue, gue cuma bisa bengong trus kepo karena gue sendiri belom liat tempatnya tapi ni driver gocar udah pernah kesana hehehe
Makasih juga sih ke bapak gocar itu, setidaknya ya gue ada gambaran.

Di kampus, gue dateng pertama (dari tim gue) dan gue kayak orang bego bengong sendirian dengan koper, ransel dan helm.

Begitu kumpul semua anggota tim, biasa lah kita disuruh upacara gitu kan, upacara pembukaan dan selesai darisitu, kita langsung capcus berangkat.

Waktu yang dibutuhkan dari Jember ke Probolinggo sekitar 5 jam perjalanan pake motor dan sukses itu bikin pegel parah. Mana pas di jalan motor yang di tumpangin Zulfa ama Pebi ada masalah gitu pas masih di Jember jadi kita sempet ke tukang tambal gitu sekitar beberapa lama buat benerin motornya Zulfa.

Sejujurnya, itulah kali pertama gue pergi ke Probolinggo. Biasanya gue cuma ngelewatin doang kalo mau pulang dari Jember ke Jakarta. Rasanya menyenangkan juga sih KKN. Ya moga-moga segalanya lancar.

Sampe Probolinggo, gue langsung menyadari lokasi KKN gue itu di kaki Gunung Argopuro banget. Jadi dingin parah dan disatu sisi gue lebih seneng dapet lokasi di kaki gunung dibanding di tepi pantai. Entah deh, gue gabegitu suka pantai.

Sesampainya disana, kita kumpul dulu ke Kecamatan. Biasalah, penyambutan dan segala macem. Trus baru lanjut ke lokasi KKN yang sesungguhnya. Di Watu Panjang, gue tinggal dirumah warga bernama Bu Sarifah. Begitu kenal kondisi pertama lingkungan posko gue, gue menyadari bahwa di Watu Panjang bahasa yang dominan digunakan adalah Bahasa Madura dan gue, sama sekali ga bisa berbahasa Madura.

Alhasil, karena gabisa Bahasa Madura, waktu sampe disana pertama kali, gue cuma bisa bengong aja liat percakapan yang gue gapaham terjadi didepan mata dan meraba-rama kira-kira apa artinya.

Di kelompok gue, cuma ada beberapa anak yang paham. Yang paham cuma Alfa, Zulfa, Rohim, Mijil sama Wanda. Sisanya bengong doang.

Hidup 45 hari KKN, tentu gue hidup seadanya.
Mulai dari kamar anak perempuan yang sempit (sebetulnya kamarnya luas, cuma karena diisi 6 orang, ya bayangin aja), mati lampu 5 hari (dan kebetulan kalo di Desa tempat gue KKN itu kalo mati lampu, sinyal nya mati juga jadi ya hp lo gabisa ngapa-ngapain), kalo lagi susah aer kudu nimba, kalo mau belanja harus turun ke pasar (dan jaraknya agak lumayan ) sampe belajar manage waktu yang agak-agak susah karena disamping kita harus ngerjain proker, kita juga harus mikirin diri kita sendiri kayak nyuci baju kapan, ada aer apa engga, mau mandi nimba dulu dan sebagainya.

Di kelompok KKN gue, alhamdulillah orang-orangnya menyenangkan sih ya walau (ya seperti biasa), ada aja yang ga cocok sama kita, cuma disini dominan menyenangkan semua dan bisa dibilang, gue seneng sekelompok sama orang-orang ini.

Yaa.....kan ada aja tuh, kelompok KKN yang ga cocok semua sama kita, kayak beda kebiasaan, beda pemikiran.
Sebetulnya, kalo ada yang bilang "ya beda kebiasaan itu kan bukan berarti harus berantem", itu bener. Cuma masalahnya, kita kan harus kompak.
Jadi semisal kalian punya kebiasaan rajin, anggota kelompok kalian ada yang punya kebiasaan males, ya trus gimana ngerjain tugasnya? Yang ada si rajin pasti tekanan batin sendiri, ya kan?

Jadi menurut gue, kecocokan itu penting.
Bukannya ga mau menghargai perbedaan ya, gue menghargai kok, tapi yang namanya tugas, yang namanya tanggung jawab, harusnya setiap orang mengerti dan menghargai kekompakkan itu dengan cara, semisal yang lain bangun pagi, kalian bangun pagi juga. Semisal kalian merokok, anggota kelompok kalian ga merokok, ya kalian kalo merokok keluar coba, misal yang lain suka bersih-bersih dan kalian males, ya paling ga jangan buang sampah sembarangan, semisal anggota kelompok kalian bersih, kalian mandi dong.
Hal-hal simpel kayak gitu, justru yang bikin kalian diinget sama anggota kelompok kalian, bukan seberapa pinternya kalian.

Apa ya, kalau KKN tuh keluar dari zona aman.
Trus harus mau berkorban.

Waktu gue KKN, gue selalu mengusahakan bangun pagi dan mandi pagi.
Padahal air kalo pagi-pagi tuh ...............buset, dingin parah.
Kayak aer es lu siram ke badan, nah ya kayak gitu.
Tapi karena lu pengen "berkorban" dan pengen seger pagi-pagi, akhirnya lu bela-belain kan mandi pagi? nah kayak gitu deh

Kalo KKN tuh stay low.
Jadi jangan pernah lu sombongin diri, atau kemampuan, atau ilmu yang lu punya ke masyarakat (atau ke anggota tim lu).
Iya, memang, gue akui, ada beberapa orang yang merasa lebih pinter atau sebagainya, tapi tolong ya, ini tuh desa nya orang, tempat tinggalnya orang.
Sepinter-pinternya lu, lu harus bisa beradaptasi dan stay low.
Karena apa? ya karena lu mahasiswa KKN.

Lu boleh kok berkontribusi lewat ilmu pengetahuan yang lu punya, tapi ya stay low.
Jangan menggembar-gemborkan kalo lu tuh pinter, lu nih lebih tinggi daripada yang lain dan sebagainya.
Pake ilmu nya padi deh, semakin lu berisi, semakin lu merunduk.

Udah lah, kalo KKN, pokoknya pake ilmu nya padi. Stay Low.

Kenapa gue bahas itu disini?
Simple, karena ada kasus, ya gue ga bilang apakah kasus ini terjadi di kelompok gue atau kelompok lain sih, pokoknya ada kasus, disitu ada anak-anak KKN, dan sebetulnya mereka pinter-pinter. Cuma, karena mungkin hidupnya biasa enak, biasa apa-apa ada, mereka tuh kayak gabetah gitu di Desa. Dan mereka bener-bener gamau berkorban buat "yaudah lah ya, toh cuma 45 hari ini".
Dan mereka nunjukkin ke orang-orang sana, ke orang-orang di Desa nya, kalo mereka tuh "lebih".
Kalo mereka tuh "ga sanggup" KKN di tempat yang kayak gitu.
Kayak "gabisa idup susah lah" dan kalo semisal ada hal-hal yang menurut mereka menjijikan (contoh, mandi di sungai) mereka bener-bener memperlihatkan kejijikannya mereka ke warga desa.
Kalo ngobrol sama warga Desa, bahasanya tinggi-tinggi. Ga stay low.

Akhirnya citra mereka jelek. Akhirnya dibenci warga sekitar. Akhirnya Pak Kades nya juga jadi ga respek.
Tuh.
Sayang kan?
Padahal mungkin ilmu yang kalian bawa pada saat KKN itu bisa bermanfaat buat orang desa, tapi karena kalian ga Stay Low, jadinya gitu.

Buat kalian yang belom KKN, atau bentar lagi mau KKN, inget ya, stay low.
Yang kayak gitu-gitu jangan dicontoh.

Gue akui, pasti, di hari-hari pertama kalian KKN, kalian akan merasa gabetah, gue pun juga sama, minggu pertama KKN rasanya kayak gabetah gitu, cuma adaptasi lah adaptasi. Ada hal yang lebih berharga dibanding sebuah kenyamanan yang biasa kalian dapet dirumah atau dikosan.

Apa hal berharga itu?
Ya macem-macem, mungkin ilmu sosial, pertemanan kalian sama tim KKN, sama masyarakat tempat kalian KKN, sama semuanya.

Ok, balik lagi ke cerita asli gue wkwkwk
Di Watu Panjang, tim KKN gue menemukan bahwa Desa Watu Panjang ini memiliki hasil kekayaan alam mereka sendiri, yaitu kopi.

Jadi, di Desa Watu Panjang ini terdapat sebuah Dusun, namanya Dusun Pesapen.
Nah di Dusun Pesapen ini terdapat sebuah kelompok tani bernama "Rejeki 17" yang memproduksi kopi mereka sendiri.

Papan Kata-Kata Yang Bisa Ditemui Masuk Basecamp Rejeki17
"Rejeki 17 Oye"

I love Watupanjang

Kopi Krucil Rejeki17 Pesapen, Watupanjang

Tempat Dusun Pesapen ini asri banget gitu. Jadi ya kalo jalan kesana gabakal nyesel sih, meski jalannya agak-agak susah dilalui dan nanjak, tapi gue akui tempatnya masih bersih jadi budidaya kopi disana emang masih bagus.

Foto bareng sama Rejeki17
Gue ga ngikut, soalnya gue yang motoin #sedih

Foto sama Pak Kades di Pesapen

Foto sama Pak Camat

Narsis dulu sambil bertugas

Oiya sebelumnya gue lupa jelasin ya ke kalian tematik kelompok KKN gue.
Iya, jadi, semisal kalian gatau nih, kalo kalian nanti KKN, kalian bakalan dikasih tematik kelompoknya gitu.
Apa ya tematik?
Singkatnya kayak "Tema Misi" gitu deh

Misal nih, kalian KKN dapet tema Sanitasi, tema Kesehatan, tema Wisata, tema Wirausaha, tema Teknologi Informasi, gitu-gitu deh.
Jadi kalian KKN tuh bikin prokernya bukan semau-mau kalian.
Yang nentuin temanya siapa?
Ya kampus.
Kalian tinggal dikasih tau ini loh, tema kelompok kalian, nah kalian pikir kira-kira mau proker apa yang sesuai tema tematiknya kalian nah trus digarap deh.

Kelompok KKN gue itu dapet tematik Wisata & Wirausaha Desa.

Nah waktu awal-awal mau ngerjain proker kita nih sekelompok sempet bingung mau ngerjain apa.
Untuk bagian wirausaha, mau ngerjain tentang kopi organik ya buat apa?
Soalnya Desa Watu Panjang kan udah punya, dan udah diolah sama kelompok tani nya mereka.
Jadi kita mencoba mengeluarkan inovasi baru, asli dari ide anak-anak KKN.

Akhirnya, setelah seminggu luntang luntung nyari ide dan sosialisasi ke warga desa, kita menyadari bahwa Watu Panjang memiliki potensi lain yang bisa dikembangkan yaitu "Rambosa".

Gue lupa ya, ini tuh tulisannya harusnya Rambosa apa Rombusa atau Rambusa, dan gue juga lupa Rambosa/Rombusa ini juga dari bahasa Jawa atau Madura, intinya kalo bahasa Indonesianya adalah =
Labu Siam Ijo.

Tau kan ya kalian semua Labu Siam Ijo?
Labu Siam Ijo loh bukan Labu Siam Kuning.
Apa bedanya Labu Siam Ijo sama Labu Siam Kuning?

Kalo labu siam ijo itu biasanya lebih banyak kandungan airnya.

Biasanya nih, kalo kalian demen makan sayur sih, labu siam ijo dijadiin apa?
Lalapan kan? ato ga direbus aja?
Doyan ga labu siam ijo?

Jamin banget, di tahun 2018 ini, remaja atau dewasa muda atau anak-anak jaman sekarang pasti ga doyan sama Labu Siam Ijo wkwk.

Tim kita ini totalnya ada 9 anak, dan biar pengerjaan prokernya cepet, jadi tim nya dibagi 2.
Ada tim Wirausaha dan Wisata (sesuai tematik)
Tim Wirausaha itu anak-anak yang pinter masak, yaitu Silfi, Pebi, Zulfa ama Fatihah.
Nah, si Rombusa alias Labu Siam Ijo ini tanemannya banyak banget di Watu Panjang. Dan kayak tanaman yang ga dimanfaatkan gitu. Jadi labu siam ini suka kita liat jatoh-jatoh di tanah, tergeletak di jalan, masuk-masuk selokan karena sangking banyaknya dan sama orang-orang sekitar itu ga dimanfaatkan.

Awalnya gue juga cuek aja sama keberadaan rombusa yang terbengkalai ini (karena gue ga doyan sayur dan gue gatau kalo taneman ini bisa dimakan). Tapi, karena temen-temen KKN gue yang lain yang suka sayur, akhirnya mereka semua menotis keberadaan rombusa ini.

Ide awalnya ga kita anggap serius. Kita pikir, rombusa, mau diolah jadi makanan yang asik?
Dijadiin apa?
Akhirnya, dengan segenap jiwa raga, kita browsing di internet kira-kira si Labu Siam Ijo ini bisa kita bikin jadi apa.
Nah satu kondisi yang harus kalian tau, di Desa gue itu sangat susah sinyal.
Jadi, selain Telk*msel, ga ada kartu yang bisa berfungsi disana.
Dan sekalinya bisa pake Telk*msel, sinyalnya itu E bossqu, jadi ya lemot parah.
Dan dikarenakan kita butuh untuk browsing bahan proker kita, akhirnya kita bela-belain turun gunung ke Kecamatan Krucil demi sebuah sinyal 4G.

Nb = iya, kalo udah turun gunung di Kecamatan Krucil, sinyalnya 4G wkwk

Sampe di Kecamatan Krucil, kita mampi di sebuah kafe yang dibuat di atas bukit sana.
Kafenya enak sih, terbuka gitu dan itu kafe jadi satu-satunya penyelamat kita buat wifi an karena disana ada wifi dan sinyalnya 4G.

Jadi kita disana buka link macem-macem, nyari info mana yang bermanfaat buat pengolahan Labu Siam Ijo.
Dan susaaahhhh banget nyari materinya.
Banyak nya tuh ya "Pengolahan Labu Siam Kuning"
Iya sih, soalnya Labu Siam Kuning itu kan lebih padet dan kandungan airnya lebih sedikit, jadi dia bisa dibikin macem-macem kayak pie susu dan sebagainya.

Setelah susah payah mengulik-ngulik, akhirnya kita menemukan solusi bahwa Labu Siam Ijo ini bisa dibuat Pudding, Dodol dan juga Nugget.

Dan alhasil, kita memutuskan untuk mengolah Labu Siam Ijo ini menjadi 3 produk tersebut.

Berbagai upaya dan percobaan berkali-kali kita coba.
Mulai dari dodol yang kelembekkan, gas abis pas lagi ngaduk dodol, mati listrik pas masukkin pudding ke kulkas dan sebagainya telah kita rasakan.
Alhamdulillahnya, proker Wirausaha kita sangat didukung warga, sehingga untuk stok Labu Siamnya kita dapat gratis dari warga yang rumahnya ada taneman rombusa.
Lumayan kan tuh wkwk.

Oya......Desa Watu Panjang ini juga warganya rata-rata punya sapi.
Dan hasil susu dari Desa Watu Panjang ini disetor ke sebuah tempat pengolahan susu gitu namanya KUD Argopuro yang disana mereka juga buka semacem Kafe Susu/rumah susu gitu.

Jadi, pada saat kita membutuhkan susu untuk bahan pudding, kita juga mendapatkannya secara gratis dari warga yang punya sapi. Ya....yang penting kita berperilaku baik dan menjelaskan proker kerja kita, pasti warga desa mau bantu untuk program KKN kita.

Susu dari Watu Panjang ini juga disetor ke Nestle.
Kalian pasti tau kan ya perusahaan Nestle.
Nah ya gitu deh, jadi bisa dibilang, Desa Watu Panjang ini punya banyak potensi yang bisa lebih digali lagi.

Setelah kita semua selesai praktek banyak proker tentang Labu Siam, akhirnya kita kerjasama dengan ibu-ibu PKK dan juga dengan bantuan dari Ibu Kepala Desa juga untuk mensosialisasikan ini.
Hasilnya oke, warga mendukung proker ini, Ibu Kepala Desa juga mendukung proker ini.
Meski ada beberapa kekurangan dari proker yang kita kerjakan, tapi setidaknya kita menghasilkan produk baru dari potensi desa yang selama ini ga diperhatikan.

Bangganya aku dengan Labu Siam Ijo-ku wkwkw

Dodol Watupanjang

Pudding Watupanjang

Bersama Ibu-Ibu tetangga sekitar

Proker ke 2, adalah Wisata. Tim Wisata adalah Gue, Wanda dan Rohim
Sama seperti Wirausaha, kita juga kebingungan mencari potensi desa yang kita mau jadiin lapak Wisata.
Tapi, sebelum sibuk mencari lapak wisata, Wanda mengusulkan supaya kita bikin petunjuk arah aja sama road map.
Bagi yang gatau road map itu kayak apa, gugling.
Kenapa kita memutuskan membuat petunjuk arah?
Simple, karena dulu, waktu zaman nya masih survei tempat, orang-orang suka kesasar dijalan.
Tanya sana, tanya sini, baru ketemu. Itu juga kalo bener. Kadang ada yang malah makin kesasar.

Dan gue pernah coba sekali nyari alamat Watu Panjang di maps, dan disitu tulisannya "Unnamed Road", padahal sebetulnya jalan ini punya nama, tapi karena ga terdaftar dan ga ada tulisan apapun yang menyatakan bahwa jalan itu punya nama, akhirnya yang diketahui internet adalah "Unnamed Road" alias Jalan Tanpa Nama.
Jadi, sebagai langkah awal membuka akses informasi dan transportasi yang lebih gampang ke Watu Panjang, kami memutuskan bekerja sama dengan Karang Taruna dan juga Bapak Kepala Desa untuk pembuatan Petunjuk Arah dan Road Map.

Dan alhamdullilah, setelah setengah mati membawa kayu-kayu berat dengan motor, ngecat dan paku-paku sendiri, akhirnya proker Wisata dan juga Wirausaha kami selesai juga.

Minggu-minggu terakhir, gue semakin merasa menyatu dengan Desa.
Yang awalnya merasa gabetah, lama-lama jadi merasa Watu Panjang seperti rumah gue sendiri.
Tiap inget bentar lagi mau pulang, gue mendadak sedih. Gue sedih karena gabisa liat Desa ini lagi.
Rumah gue di Jakarta, kapan lagi coba balik ke Probolinggo?
Gue sedih karena gabisa ketemu Bu Sarifah lagi, yang udah jadi kayak ibu sendiri.
Becanda bareng, gossip bareng, rasanya kayak sepi aja.

Gimana ya rasanya.........disatu sisi seneng mau pulang dan proker selesai, tapi disatu sisi sedih sama kenangan yang bakal ditinggalkan disini.
Iyasih, pasti kalo ada kesempatan bakalan maen lagi kesini, tapi kan tetep aja, sedih wkwk.

Hari-hari terakhir, kita malah memutuskan ikutan karnaval se kecamatan hahahaha
Yaaaa itung-itung seneng-seneng sebelum pulang dan kenangan terakhir kita.
Bermodal daon yang dipetik sembarangan dari kebon belakang ibu, kaen batik pinjeman Ibu Kepala Desa dan juga kaos merah pinjeman sana sini, kita berangkat ke karnaval naek pick up.
Ikutan karnaval sukses membuat betis gue jadi lebih gede karena kita jalan 5 kilo dan jalannya itu bukan jalan cepet melainkan jalan bentar banget jadinya makin kerasa lama.

Jalan dikit, berenti. Jalan dikit, berenti.
Pegel poll, make up luntur, muka udah ga karu-karuan, pulang pergi naek pick up hahah tapi seneng sih.
Kayak kapan lagi lu begini kan? wkwk

Sambil nunggu pick up, foto-foto dulu.
Gue sama Silfi ga pake baju merah soalnya kita seksi dokumentasi jadi ga mungkin bawa-bawa kamera,
lari-lari sambil pake rok hehe
Cekrek terus, sampe tipis mukanya

Pulang-pulang mana kaga ada aer, kudu nimba dulu.
Hadeh lelah, tapi nikmatin aja ye kan? wkwk

Begitu pulang, gabisa dipungkiri semua sedih.
Bahkan Bu Sarifah aja sedih dari tiga hari sebelum kita pulang.
Gue adalah tipe orang yang kalo ngeliat orang laen nangis, jadi nangis juga jadinya pas pamitan gue bener-bener ngerasa sedih dan gue nangis, bahkan sampe sekarang, sampe detik dimana gue tulis postingan ini juga gue sangat merasa sedih.

Intinya, 45 hari kemaren adalah waktu yang penting dan tak terlupakan sih buat gue.
Gue pribadi ga nyangka bahwa moment KKN akan seberkesan ini.
Pertama kalinya gue ke Probolinggo, dan mungkin............terakhir kali? I don't know
Tapi gue sangat berharap bisa maen kesitu lagi, ke Watu Panjang lagi.

Watu Panjang, Kenangan Manis 45 Hari.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Macam-Macam Anak Social Media

Mengenal Deep Web & Dark Web