Body Shamming vs Body Care



Ini tuh sebenernya tulisan yang agak beresiko sih.
Beresiko, karena gue yakin, ga semua pembaca bakal setuju sama hal ini.
Ga semua pembaca bakal ngerti maksud gue dan yang jelas, pasti opini gue ini bakal menimbulkan pro & kontra.

Perlu diingat, sebelum kalian membaca tulisan ini dan men "judge" gue, perlu ditekankan disini bahwa gue tidak memaksa siapapun untuk setuju dengan gue  . 


Ok, akhir-akhir ini pasti kalian sering banget denger kata "body shaming".

Body shaming adalah...................intinya adalah berhenti "judge" orang lewat penampilan.
Entah itu orang yang gemuk ataupun orang yang kurus, atau kulit hitam dan kulit putih, mata sipit mata belo, rambut lurus dan rambut keriting, ya intinya sebuah 'kampanye' (?) yang menyuarakan kita untuk lebih menghargai perbedaan.

Oke, dari mengerti definisinya tersebut, sejujurnya gue juga merasa perlu untuk berhenti melakukan body shamming. Kita lahir beda-beda, ras yang beda-beda, agama beda-beda yaudah, stop membuat stereotype tubuh untuk semua orang.

Berkat kampanye body shamming ini juga beberapa temen gue yang kelebihan berat badan atau kurus bisa mencintai dirinya sendiri dan lebih pede.

Gue pun seneng melihat beberapa temen gue yang tadinya merasa malu dan rendah diri menjadi lebih pede.

TAPIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII


Ada tapi nya nih.

Bekat kampanye anti body shaming tersebut, temen gue yang katakanlah, gemuk, selain menjadi lebih pede namun juga menjadi lebih..................body careless.

Oke, gue tau badan lu adalah badan lu, lu mau apain aja badan lu, mau lu bakar kek, mau lu kasih makan apa kek,  mau lu rawat kek, semua itu adalah pilihan lo dan terserah pada diri lo.

Tapi kenapa gue merasa beberapa temen gue malah makin menjadi-jadi.

Kayak, gimana ya, ketika berat badan lo udah berlebih, memang disatu sisi orang lain tidak boleh menghina lo, tapi kenapa lo ga mencoba back in shape lagi badan lo?

Not about beauty.

Ini semua bukan soal cantik atau tidak cantik. Tapi ini soal kesehatan.

Ada pepatah yang bilang "Big is Beauty" 
But for me....................not really.

Bukan karena gue ngerasa gendut itu tidak cantik, tapi ada ukuran batas untuk sebuah tubuh dalam hal berat badan.

Sederhana nya, jantung lo.
Tulang dengkul lo.
Kadar gula lo.
Kadar kolesterol  lo.
Kualitas darah lo.
Ginjal lo.

Semua itu berkaitan dengan berat badan.

Ketika ada seseorang yang kelebihan berat badan masih aja "pede" dan lanjut makan nasi padang, lanjut makan santen, lanjut makan minyak-minyak, semua itu tidak lagi "beauty".

Health, adalah problematika utama buat gue.

Gue sering ngasih tau temen gue yang berat badannya berlebih untuk lebih "nyoba" makan buah, lebih nyoba makan sayur, lebih nyoba buat olahraga.

Gue pun sama, gue bukan manusia slim sempurna.

Gue juga gemuk kok.
Gue kelebihan berat badan juga ini.

Dengan tinggi 160cm berat badan gue udah nyampe 50 an.

Dan gue nyoba buat nurunin berat badan gue dan merubah pola hidup gue.

Bukan karena gue pengen cantik, tapi gue ngerasa gue harus lebih ngerasa jantung gue.

Pernah ga sih lu, pas tidur tiba-tiba ngerasa nyesek?
Atau pas jalan kelamaan, tulang dengkul lu udah ngilu?

Ya itu, health topic yang menurut gue lebih penting daripada sekedar "beauty".

Gue harap, orang-orang bakal lebih memandang "sehat" bukan sekedar kurus.
Gue gabilang gemuk itu jelek, but not good for your body.

So stay health

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ceritaku KKN di Watu Panjang, Krucil, Probolinggo

Macam-Macam Anak Social Media

Mengenal Deep Web & Dark Web