Ga Sengaja Bikin Interviewer ke Triggered [100% Pengalaman Pribadi]


Selamat Siang
Hehe kali ini gue pengen cerita sama kalian tentang pengalaman gue pada saat nyari magang kemarin.
Buat kalian yang penasaran, langsung aja kuy dibaca.


Jadi, ceritanya gue sekitar bulan Oktober kemarin, nyari-nyari magang di Jakarta sekalian pulang.
Nah, gue melamar nih ke salah satu perusahaan label musik gitu buat magang jadi copywriter.
Gue gabakal sebut nama perusahaannya, tapi perusahaan ini ada di Jakart Pusat.
Oke, biar lebih gampang, kita sebut perusahaan ini dengan nama Label Anjay.

Oke, begitu selesai mengirim CV dan resume gue ke Label Anjay, di hari yang sama, email gue di bales sama Label Anjay. Isinya gue diundang  buat interview kesana.
Sebagai mahasiswi yang belom dapet magang, gue melihat undangan interview ini sebagai opportunity dong ya hehe
Yaudah kan, deg-degan tapi pasti, gue mempersiapkan segala nya dan berangkat ke Label Anjay di hari yang sudah ditentukan.

Pas sampe sana, gue kepagian tuh wkwk
Yaudah kan, masih lebih baik kepagian dibanding kesiangan tuh.
Gue dengan sabar, nunggu gitu kan.

Nah akhirnya waktunya interview pun datang.

Di lobby kantor Label Anjay, seperti biasa tuh, gue disuruh duduk. Ditawarin minum apa, gue jawab "aer putih".
Nunggu bentar sekitar 15 menit, datang lah interviewer yang mau ngewawancara in gue.

Gue gamau describe orangnya ya, tapi dia seorang cewek.

Oke, seperti pada umumnya, gue kenalan, ngobrol-ngobrol sedikit soal pendidikan gue, soal passion gue trus dia juga jelasin dikit tentang konsep Label Anjay.

Akhirnya gue sampai lah pada pertanyaan yang selalu keluar pada saat interview, dia tanya 
"Apa Kelemahan Kamu?"

Well, sejujurnya gue merasa gue gabisa menilai kelemahan gue wkwkw gue harus orang lain yang liat kelemahan gue karena gue gapernah segitu punya waktu nya untuk memikirkan apa kelemahan gue.
Tapi..................BERDASARKAN PENGALAMAN, gue seringkali merasa gue terlalu perfeksionis.

Gue pun dengan jujur jawab "Saya kadang ngerasa saya terlalu perfeksionis" (gue lupa sih kalimat pastinya, tapi intinya gue jawab gitu).

Dia pun mengorek lebih dalam kan 
"Kenapa tuh kamu ngerasa begitu?"

Gue jawab
"Sebenernya, saya ga menekan untuk orang-orang yang bekerja dalam satu tim saya untuk bekerja sempurna seperti saya. Tapi seringkali, saya melihat banyak orang yang mengabaikan kesempurnaan suatu pekerjaan. Bagi saya, kesempurnaan ga harus 100% ciamik, tapi mulai dari masalah tepat waktu, kebersihan bekerja, disiplin kerja, bagi saya itu udah termasuk dalam kesempurnaan. Dan definisi kesempurnaan dari segi waktu, kebersihan dan disiplin itu sangat mudah di jalani namun herannya masih banyak orang yang suka datang terlambat, meja kerja kotor, pada saat shooting film pendek atau apapun juga kotor dan ga disiplin. Memang kedengarannya sepele, tapi saya kurang suka dengan orang-orang yang mengabaikan hal simple kayak gitu."

Mendengar jawaban gue, ENTAH MENGAPA, dia jadi ke triggered.

Note :
Trigger adalah kondisi dimana saat seseorang terpancing atau terpicu karena mendengar atau melihat seseorang mengatakan opini tentang hal yang berbeda dari dirinya.

Biasanya, setelah mendengar jawaban dari yang di interview, interviewer bakal menerima jawaban itu dan melanjutkan ke jawaban lain. Jawaban yang di berikan oleh calon-pegawai atau calon-pemagang gabakal dibahas lebih lanjut untuk nantinya akan dinilai secara personal dengan Tim Perekrut.

Tapi, yang dilakukan orang ini berbeda.

Dia jawab :
"Oh gitu. Tapi ya menurut saya, kalo masalah terlambat itu, kita juga gabisa maksain orang buat tepat waktu. Dalam satu kantor, pasti ada aja yang terlambat, dan pasti, bakalan ada aja yang telat. Dan hal itu wajar. Kalau salah satu telat, kita harus bisa menggantikan dia untuk handle kerjaan dia dulu. Itu baru namanya perfeksionis. Itu baru namanya kekompakkan dalam bekerja. Saya juga gitu, saya suka telat dan yang kerja disini kadang telat juga, dan itu hal biasa, kita gabisa maksain orang buat datang tepat waktu. Jadi menurut aku, kalo menurut aku loh ya, buat mengembangkan kepribadian kamu, kayaknya kamu harus lebih pengertian aja sama kondisi orang lain disekitar kita ya"

WHAT THE HELL

Gue antara pengen ngakak sama pengen ngehina sih ya denger jawaban dia.
Tapi gue karena sadar tempat (dan sadar posisi) gue cuma bisa senyum dan bilang "oh ok"

FAKKK

Diliat darimana-mana, kalimatnya dia itu gamasuk akal.

Kalo dia bilang "kita gabisa maksain orang buat tepat waktu"
Ya terus buat apa gitu loh dibikin aturan Masuk-Kerja-Jam-7????
Bikin aja aturan masuk kerja nya bebas, kan lebih simple dan no bacot gitu lah ibaratnya wkwk

Trus kalo dia bilang "Dalam satu kantor, pasti ada aja yang terlambat dan pasti, bakalan ada aja yang telat"
What the hell?
Oke, gue tau emang Jakarta macetnya parah banget, gue pun brojol di Jakarta dan udah tau dah kehidupan macetnya orang Jakarta kayak apa.
Tapi kalo emang, KALAU PUN EMANG, ada yang terlambat dalam satu kantor, trus kita harus ikut-ikutan telat gitu?
Ya meski memang macet di Jakarta so extream, tapi kan ada gitu loh rumus yang bilang Bangun-Lebih-Pagi-Berangkat-Lebih-Awal?
Why gitu loh dibikin susah?

Trus kalimat dia yang bilang "Kalau salah satu telat, kita harus bisa menggantikan dia untuk handle kerjaan dia dulu. Itu baru namanya perfeksionis"
Fak, itu bukan perfeksionis sama kali itu bukan perfeksionis.
Trus ngapain diadain yang namanya Kerja Tim, kalo kerjaan kita disitu adalah menghandle-kerjaan-orang-yang-ga-disiplin?
Oke oke, gue tau, memang ada unpredicted conditional dimana kita harus ngehandel kerjaan orang laen.
Tapi liat dulu dong kasusnya.
Cuti kerja? Temen kita ada berita duka sehingga dia ga masuk? Kecelakaan sehingga dia gabisa masuk?
Nah kalo itu kasusnya, okelah kita handle.
Lah kalo telat? Telat karena kesiangan? Telat karena dia ga berangkat lebih pagi?
Kenapa jadi kita yang capek-capek bangun pagi yang harus repot gitu loh?

Kalimat dia yang bilang "Saya juga gitu, saya suka telat dan yang kerja disini kadang telat juga"
Seriously girl?
You said that to me?
Right now?
This time?
That is the stupidest thing that I ever heard.
Ngapain anjerrrrr dia malah buka kejelekan kantor di depan calon-magang????

Gue disitu langsung ga mood banget sih lanjutin interview karena menurut gue ini proses interview nya aja udah CACAD wkwkwkwkwk

Dari kalimat si mbak-mbak interviewer ini gue bisa menyimpulkan kenapa dia ke triggered =

1. Dia adalah pegawai yang ga disiplin, yang kerja nya terlambat mulu. Sehingga pada saat gue menyinggung masalah itu, dia kesinggung dan ga sadar malah merasa seperti gue sindir. Ow ow, sorry girl.
2. Kantor ini tidak tidak disiplin oriented. Oke, gue tau ya itu kantor bekerja di bidang media dan biasanya lebih "keliatan" santai. Tapi ya gagitu juga kali, bambang. Kalo label musik aja ga masalah dengan masalah "terlambat" dan "gapapa lo gamasuk asalkan temen lo handle" ya trus kapan tu label mau maju?
3. She don't know what she is talking about. Dia cuma ngoceh biar keliatan keren aja.

Hahahah gue heran ya, kalo emang segitunya ga sanggup sama peraturan disiplin, trus kalo semisal gue keterima magang di sono, berarti gue boleh dong telat? wkwkwkwkwk Trus kalo gue telat, dia marah-marah? Lol trus ya apa yang dimaksud dengan semua perkataannya tadi?

Lol deh ini sumpah pengalaman gue yang kocak abis.

Semoga bisa dijadiin pembelajaran bagi kalian.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ceritaku KKN di Watu Panjang, Krucil, Probolinggo

Macam-Macam Anak Social Media

Mengenal Deep Web & Dark Web