Macam-Macam Anak Social Media

Selamat Pagi
Pada pagi kali ini saya akan membahas Macam-Macam Anak Social Media.
Apasih gunanya artikel ini?
Lucu-lucuan aja sih. 
Sekalian tahu, kamu ini tipe anak social media mana.

Langsung aja, cekidot!


1. Anak Facebook
    Perlu diakui, di negara Indonesia, kayaknya yang masih setia memakai facebook rata-rata ibu-ibu 
    atau bapak-bapak usia 30 tahun keatas. Jarang anak muda seumuran saya yang masih aktif 
    facebook. Kalaupun ada, cuma buat apdet berita dari dosen-dosen atau sodara-sodara yang masih
    pake facebook.

    Anak facebook biasanya anak-anak yang doyan berbahagia. Isi facebook kalo ga kalimat bijak pagi
    hari, berita manusia jadi ikan pari, berita politik dan segala peperangannya dan juga orang jualan 
    obat lewat toko facebooknya. Kalau buka facebook, jarang sekali saya liat status-status sedih.
    Semuanya berbahagia mulai dari ucapan selamat pagi pake quotes-quotes berbunga-bunga, kalimat
    bijak bergambar minion sampe potongan ayat al-quran apalagi di bulan puasa kek gini.

    Anak facebook bermacam-macam. Mulai dari yang kritis politik, kritis jualan (nyari konsumen),
    sampe yang hobi ngucapin HBD temen. Facebook, karena ga ada batasan karakter buat bikin 
    status, akhirnya saya sering nemuin status-status atau puisi dadakan dari seseorang yang panjang
    nya ngalahin jalan kenangan. Bikin males scroll, iya. Intinya, berbahagia lah anak-anak facebook.

2. Anak Twitter

    Pengakuan kedua, saya adalah anak twitter. Ya, saya adalah anak twitter banget. Udah punya
    instagram apa segala macem, tetep aja, maenannya twitter.
    Di twitter, kebalikan sama anak-anak facebook, di twitter penuh dengan orang-orang sarcasm yang
    bisa dibilang cerdas-cerdas dalam menulis status. Kalo di Facebook apa-apa yang jadi topik bisa
    jadi konflik, di Twitter, apa-apa yang jadi topik di kritisi secara santai. Twitter, dijuluki social
    media paling jujur dibanding yang lain dikarenakan pengguna twitter biasanya bisa menjadi diri
    mereka sendiri tanpa takut pandangan orang ataupun peduli dengan sekitar.

    Anak Twitter biasanya anak-anak yang males basa-basi. Sesuai sama aplikasinya soalnya kalo mau
    ngetweet pasti karakternya dibatasi, makanya anak-anak Twitter kalo ngomong singkat padat jelas,
    karena karakter tweetnya terbatas. Anak twitter biasanya ga suka ngucapin pagi atau apapun lewat
    kalimat - kalimat bijak kayak facebook.

    Kalo di facebook biasanya pake kalimat manis nan indah buat ngucapin selamat pagi, anak Twitter
    biasa nulis pagi dengan =

    - Yailah udah pagi aja
    - Demi apa ini udah senin
    - Perasaan tadi baru aja gua merem
   
   Anak Twitter kalo mau ngomong panjang biasanya bikin thread. Jadi status yang di sambung
   sambung gitu. Anak twitter lebih kalem tapi kalo ngomong menusuk -menusuk gimana gitu. Anak
   Twitter biasanya paling males sama anak Instagram (walau mereka juga main IG) soalnya anak IG
   bertolak belakang sama anak Twitter yang woles-woles gimana gitu.

3. Anak Instagram
   
   Anak Instagram biasanya adalah anak paling ganas diantara anak-anak social media lain. Jokes 
   yang biasa di bahas di facebook atau twitter bisa jadi masalah di instagram berkat netizennya pada
   kaga woles. Netizen instagram adalah netizen paling sadis. Komennya bisa menghancurkan hati
   siapa saja yang membaca.

  Jangankan komen, dapet like dikit aja kayaknya udah sakit hati gimana gitu.
  Anak Instagram biasanya sangat peduli sama pemikiran orang dan memikirkan dirinya sendiri.
  Pokoknya harus hits. Piye carane kudu hits/?

4. Anak Snapchat

   Saya ga paham sih ya sebenernya anak snapchat, soalnya saya ga pernah pake snapchat dan ga 
   tertarik buat make. Tapi menurut survei sih, anak snapchat adalah netizen paling bahagia dan woles
   setelah Twitter. Masa iya?

5. Anak Youtube
   Anak youtube biasanya kreatif-kreatif dan jarang peduli sama permasalah luar. Anak youtube juga
   anak yang kalem dalam melihat konflik dan jarang ada berantem-berantem ga jelas di comment bar
   (ga kayak anak instagram). Para youtuber juga biasanya akan berusaha semaksimal mungkin untuk 
   membuat konten yang seimbang jadi ga memihak sebelah atau mengompor-ngompori. Anak
   youtube, ga harus youtuber. Para peselancar di youtube juga bisa dibilang anak youtube.

6. Anak Tumblr/Anak Weheartit/Anak Pinterest
    
    Sama kayak anak youtube, anak Tumblr, anak Weherartit sama anak Pinterest biasanya ga peduli
    sama konflik-konflik gajelas. Mereka bahkan jarang banget komen dan fokus pada keindahan akun
    mereka. Oya' buat yang gatau Tumblr itu apa, jelas ya itu kayak portal buat bikin nice post gitu
    bisa berupa gambar atau tulisan aja pokoknya yang indah-indah.

   Nah berubung tumblr sekarang udah di blokir kominfo gara-gara banyak konten pornografi, kalian
   bisa main di Weheartit atau Pinterest dan kedua portal ini masih aman dari hal-hal kayak begitu jadi
   gampang sih. Saya sendiri main weheartit btw.

7. Anak Blogger

   Sebetulnya blog gabisa disebut social media sih, tapi ah yasudahlah.

   Anak blogger biasanya senang berceloteh dan mengungkapkan pikirannya. Anak blogger (yang 
   beneran ngeblog, bukan copas punya orang) biasanya senang menulis dan berbagi ilmu. Mereka
   juga cenderung sangat suportif dengan mendukung blogger lain bahkan mengajarkan blogger -
   blogger pemula untuk semakin dalam di dunia blog. Anak blogger biasanya anak yang sabar luar
   biasa, karena membuat satu postingan dan membuat blognya semakin dikenal merupakan tantangan
   sendiri dan prosesnya ga gampang.

   Anak blogger bermacam-macam mulai dari yang niat dengan membuat konsep untuk blog nya 
   sampai yang iseng buat blog cuma demi curhat doang.

8. Anak Chatting (WA, BBM, Line, Kakaotalk, Telegram) 
    Dari sekian banyak anak social media, cuma anak chatting yang cuek bebek sama keadaan luar.
    Hobinya chatting sama yang ada di media chat aja. Kalo ga temen-temen grup atau personal ke
    beberapa orang aja. Anak chatting males apdet kehidupannya di sosmed dan males liat kehidupan
    orang lain di sosmed juga. 

    "Kalo penting, chat"

     Adalah kalimat anak chatting yang biasanya males banget ngomong yang gajelas.
     Anak chatting biasanya punya kesibukkan luar yag menurut mereka lebih seru dibanding berkutat
     sama dunia maya. Anak chatting biasanya rasional dan easy going.


Nah, kalo kamu, anak mana?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ceritaku KKN di Watu Panjang, Krucil, Probolinggo

Mengenal Deep Web & Dark Web